sekadar catatan biasa

Hari ni aku nak masak makanan kegemaran suamiku. Kari kepala ikan. Aku sengaja ambil cuti beberapa hari untuk menghabiskan masa bersama keluarga. Sudah lama aku terlalu menumpukan perhatian kepada karier sendiri…kasihan anak-anak dan suami yang sering ditinggalkan. Ahh…cepatnya masa berlalu. Anak sulungku bakal menjejakkan kaki ke menara gading. Sedar tak sedar aku sendiri menghampiri angka 40 tahun! Dua  aku tahun lagi aku akan berusia 40. Menoleh sejenak ke belakang, terasa terlalu banyak perkara yang aku lalui, kesedihan, kebahagiaan, kekecewaan dan kesilapan demi kesilapan aku lakukan.  Aku tak mampu menjadi ibu dan isteri yang baik….syukur kepada Tuhan yang selama ini sentiasa melindungi suami dan anak-anakku. Malah aku sememang tak mampu untuk membilang begitu banyak kurniaan Tuhan kepadaku. Terlalu banyak. Sungguhpun aku banyak berbuat dosa, namun Tuhan sentiasa memberi kebahagiaan kepada keluargaku….. anak-anakku sentiasa mendapat tempat teratas di dalam pelajaran masing-masing, menjadi contoh di kalangan murid-murid serta masih terlindung dari segala perkara yang tidak bermanfaat. Suamiku seorang yang bertanggungjawab, tidak pernah mengasariku, amat penyayang dan disenangi rakan setugas. Perjalanan hidupku sentiasa tenang…..hingga aku terfikir, apakah kebaikan yang telah aku lakukan sehingga aku dikurniakan kehidupan yang aman sebegini?  Kerana aku sendiri telah lama hanyut dengan kesibukan duniawi, hanya doa yang sentiasa kupanjatkan agar anak-anakku sentiasa dilindungi, menjadi insan yang cemerlang dan contoh yang baik di kalangan masyarakat.  Aku juga manusia biasa yang tidak lepas dari kesilapan dan berbuat dosa….Pada usia menghampiri 40, aku mula berfikir tentang kematian yang semakin hampir.  Andaikan aku akan mati pada usia 60 tahun, bermaksud aku hanya ada masa selama 20 tahun saja lagi di dunia ini.  Sedangkan setahun pun rasa seminggu apatah lagi 20 tahun. Pejam celik tak terasa 20 tahun itu….aku sering memikirkan bagaimana keadaanku saat ajal menjemput….apakah aku akan sengsara, apakah aku akan sempat mengucap kalimah syahadah….mudah-mudahan Tuhan mematikan aku di dalam keadaan aku bertaubat dan beriman kepadaNya.  Entahlah….aku sering terjaga pada tengah malam dan berfikir tentang umur yang semakin hari semakin pendek sedangkan amalan untuk bekalanku ke sana belum lagi mencukupi…..Rabbana watawaffana ma’al abrar. Amin. 

 

2 Responses to “sekadar catatan biasa”

  1. kiranto Says:

    salam NAZ

    ALHAMDULLILAH..dan syabas

    amiiinnn !!!

  2. salam gak…..40 memang biasa Naz…..terjaga malam memikir kan ajal pun biasa….pasal malam kalau kita terjaga terfikir kan sesuatu…memang focus…kengerian yang amat memikir kan kesempitan liang lahad .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: